Pages

Senin, 08 Juni 2015

Are You Kidding Me Guys ? (#1 Malam yang Panjang)

Sore hari 8 Juni 2015 yang membosankan. Do you know why? Jam sudah menunjuk ke angka 4 (sore) lebih sekian menit, dan aku masih nunggu ayahku menjemputku dari rumah Eyang Kus (dari ayahku) ke rumah Eyang Cip (dari ibuku). Biasanya ayah datang menjemputku #ceileh setelah menjemput ibu pulang kantor. Tapi sekarang? Sudah ada satu jam aku menunggu tanpa kabar. Bete banget pokoknya.

Tiba-tiba Ibuku telpon, "Mbak Shasa dijemputnya nanti aja ya, sekalian ayah pulang absen. Tadi ada urusan." Hanya seperti itu yang dikatakan Ibu. Saat aku tanya urusan apa, Ibu ga mau jawab. Yasudah lah. Sekitar jam 5 ayah pulang kantor, aku dijemput. Yes, ga kena php lagi!

Sampai di rumah Eyang Cip aku dikasih tau bahwa ternyata tadi yangkung jatuh di kamar mandi. Lemes banget kelihatan. Oh, jadi ini masalahnya. Aku kemudian ditugasi untuk kirim SMS ke temenku yang kebetulan anaknya dokter langganan Eyang Cip buat tanya apakah mamanya praktek. Begitu dapet jawaban kalau ternyata mamanya praktek, yangkung dianter ke dokter naik taksi sekitar jam setengah 7 malam.

Tak lama kemudian kulihat taksi parkir di depan rumah Eyang Cip. Mereka pulang, yipie! Tapi ternyata, yangkungku lemes lagi dan ga bisa berdiri. Akhirnya, setelah dibujuk-bujuk Yangkung Cip mau juga diantar ke Rumah Sakit. Ayah, Ibu, Yangti semua berangkat ngantar Yangkung ke RS. Aku ditinggal sendiri. Karena buru buru HP ibu sama yangtiku ketinggalan semua. Aduh dek, aku ngehubunginnya gimana dong. Untung kali ini ayahku ga lupa bawa HP nya.

Sekarang sudah jam 8 malam lebih beberapa menit. Demi bisa ngehubungin Ayah nanyain kabar yangkung, HP ku yang sedang ku-charge terpaksa aku cabut. Buru-buru HP aku nyalakan, agar bisa segera menghubungi Ayah. Tapi begitu HP nyala, yang masuk bukannya kabar dari Ayah, melainkan BBM dari beberapa temen dan guru les ku yang seru abis.

Isi BBM mereka terus terang aja membuatku bingung, penasaran, deg-degan dan bertanya-tanya. "Marsha!! Selamat ya, traktiran jangan lupa.", "Wenaaak, gaya saiki. Congratz ya congratz."

Gitu semua BBM yang masuk. Aku bingung, tapi kalau aku tanya ada apa, mereka cuma jawab : "Loh kamu belum tau? Masa sih?", "Ya udah deh, tunggu besok. Sabar aja nunggunya."

Benar-benar bikin kepo plus bete banget malem malem. Tapi tiba-tiba aku inget, apa jangan jangan soal nilai NUN (Nilai Ujian Nasional)? Tapi apa mungkin nilainya udah keluar? Karena setauku pengumuman NUN itu tanggal 10 juni. Ibuku aja yang punya temen di Dinas P&K belum dapet bocorannya.

Yaa, sebenernya aku ga berani berharap ucapan selamat itu karena aku dapat NUN yang bagus. Karena aku ga pernah bisa 100% yakin akan hasilnya. Dulu aja setiap kali Ayah menjemputku selesai UN dan bertanya bagaimana, aku ga pernah bisa memberikan jawaban yang pasti.

Waktu habis UN Bhs. Ind, aku hanya bisa bilang ke Ayah : "Ga tau yah, rancu banget jawabannya." Setelah UN Matematika, jawabanku ke Ayah : "Ga sampe satu jam aku udah selesai nggarapnya Yah. Sudah aku teliti berkali kali, tapi kalau ternyata aku masih ga teliti gimana? Masa soalnya gampang gitu?" Sementara setelah UN Bhs. Inggris aku hanya bisa berkata : "Lumayan sih yah, cuma artinya itu lo susah susah semua." Dan yang terakhir, setelah UN IPA, jawabanku atas pertanyaan Ayah adalah "Fisika sih gampang, Bio lumayan, tapi Kimianya susah, aku ga ngerti, cari yang paling masuk akal aja deh."

Nah, kalau ingat jawaban-jawabanku yang kusampaikan pada Ayah dulu aku ga yakin dapat nilai istimewa sih. Fine, apa aku bisa berharap banyak dari itu semua? Jangan PHP aku lagi plis, aku lelah :( Sayangnya, kali ini aku di rumah sendirian sementara Ibu dan Ayah belum pulang dari RS, jadi aku ga ada teman bicara malam ini.

Untung saja, tak lama kemudian kudengar suara motor ayah datang. Buru-buru aku bukain pintu. Begitu Ibu nongol di pintu langsung aku tanyain, "Bu, temenku sama guruku les masa pada BBM ngucapin selamat? Emang ada apa? Masa mereka heboh gitu aku cengoh sendiri?" Dan kalian tau gimana respon Ibuku? Ibuku cuma jawab "ya ga tau" sambil buru-buru masuk ke kamar Yangti. Oh my -_-

Ternyata Ayah dan Ibuku tercinta cuma mampir pulang buat ambil beberapa barang yang dibutuhkan Eyang, karena yangkung harus rawat inap. Cepet sembuh ya yangkung :(. Dan setelah ortuku pergi mengantar barang-barang itu ke RS, aku sendiri lagi dan kebingunganku berlanjut.

Akhirnya aku dengan tingkat pemaksaan maksimal berhasil memaksa temenku ngasih tau ada apa sebenarnya. Dia bilang NUN-ku masuk peringkat 1 kota dan 2 provinsi. Jujur aja, aku ga percaya. Tapi begitu temenku jawab itu, banyak SMS lain masuk dan ngucapin selamat dengan alasan yang sama. Are You Kidding Me Guys? Setelah aku tanya mereka dapet info darimana, ternyata mereka lihat dari JTV jam 7 malem tadi. Hah? Jadi ini bener? Alhamdulillah..

Lagi seneng sekaligus ga percaya dengan berita itu, Ortuku pulang. Langsung aku ceritakan semua informasi yang aku terima itu. Eh ternyata Ibuku udah tau dari temennya. Tadi emang sih ada BBM masuk waktu HP nya ketinggalan, isinya bilang mau kasih tau nilaiku. Katanya nilaiku hampir sempurna dan pasti bisa masuk SMA yang kuinginkan.

Ternyata, teman Ibuku itu kemudian kirim SMS ke Ibu dan memberitahukan hasil NUN-ku. Semua nilai sempurna (alias 100), kecuali Bahasa Inggris yang nilainya 96. Jadi, total nilaiku 396,0! Nah loh. Itu beneran? Ngebayangin dapet nilai segitu aja aku ga pernah. Inget kan keragu-raguanku tadi? Langsung aku sujud syukur terus meluk Ibuku sambil nangis. Huaaa aku ga nyangka bangeeet!!

Suasana lagi haru gitu, ternyata Ibuku tetep ga lupain kebiasaannya ngasih nasihat yang kadang ga tepat timingnya itu. Ibuku bilang gini nih "Nah kan, terbukti! Usaha keras itu pasti ada hasilnya. Ga usah minder sama yang pakai kunci jawaban." Oke, kali ini aku ga akan protes.

Baiklah, walaupun hati lagi seneng banget berdisko ria, tapi berhubung udah malem dan besok pagi ada perpisahan, aku harus tidur. Yaaah,, semoga mimpi indah :)

Nah ini, bbm yang bikin aku kepo setengah mati xD




Saat akhirnya dia mau cerita :')

 

~To Be Continued~

1 komentar:

reni mengatakan...

Jangan takut kerja keras karena tak ada yang sia. Tetap semangat ya sayang. :-)

Posting Komentar