Pages

Rabu, 01 Juli 2015

Mengunjungi Kota Gudeg

Beberapa bulan sebelum UN, ayah janjiin mau ajak aku pergi liburan. Aku udah excited banget, tapi ujung-ujungnya ga jadi karena miss komunikasi antara ayah dan ibu tentang liburan ini. Aku badmood banget, tapi ayah janjiin lagi katanya mending liburannya selesai UN aja biar bisa bener-bener refreshing ga mikirin belajar. Aku sih setuju-setuju aja, asal ga di PHP-in lagi.

UN udah selesai, tapi ayah justru sibuk ngurusin bangun rumah. Haduuh, kapan mainnya coba. Padahal aku udah disuruh nentuin mau liburan kemana, kapan, dan lain-lain. Mana kalau aku tanya ga ada jawaban... Aku paling ga suka di PHP-in. Kalau ga yakin bisa pergi, lebih baik ga usah janjiin dari awal, aku bisa bete banget kalau udah gini. Mana temen-temenku banyak yang udah pergi liburan. Yaudah akhirnya aku ngambek.

Akhirnya suatu malem, ibu aku ajak aku bikin jadwal mau pergi kemana. Aku sih ga mau terlalu berharap, disuruh buat jadwal lagi, nentuin tempat pergi lagi, tapi ngebayangin beneran diajak pergi udah ga berani. Masa iya aku di php-in 3 kali dalam satu urusan yang sama. Kan ngebetein banget. Aku baru bisa senyum lagi setelah ibuku pesen mobil buat pergi ke sana, walaupun ayah belom nemuin hotel buat nginep, nanti aja disana nyari, gitu katanya.

Sabtu, 1 Juni jam setengah 5 pagi aku, ibu, ayah, sama sopir pergi ke Jogja. Baru aja aku tidur bentar, eh udah dibangunin buat sarapan. Yah,, padahal kan aku masih ngantuk bingitz. Tempat makannya gede, makanannya juga kelihatan enak semua, tapi ga tau kenapa aku justru tertarik sama satenya. Perjalanan dilanjutin lagi, aku mau tidur ga bisa, mau main hape chatting sama temen aku ga ada sinyal, akhirnya aku selfie! Yeay!




Tujuan pertama di Jogja kali ini ke Museum de Arca. Itu loh tempat patung-patung itu. Susah banget awalnya nyari tempatnya, sampai muter berkali-kali. Untungnya setelah tanya-tanya, kami nemuin juga tempat itu. Wah, banyak banget patungnya, aku foto sama hampir semua foto, tapi entah kenapa wajahku freak bin awkward semua, jadi geli liatnya. Tapi yang paling aku suka foto sama Hulk. Itu loh, tokoh superhero yang gede banget yang tubuhnya hijau semua. Di situ ceritanya aku mau ditonjok sama si Hulk hijau itu, ekspresi aku udah unyu-unyu banget, sayangnya fotonya agak blur. Anehnya blur itu yang bikin aku suka, soalnya mungkin kalau fotonya ga blur aku jadi keliatan freak bukannya unyu, wkwk.


Selain foto sama Hulk superhero yang celananya udah kaya sobek-sobek waktunya ganti itu, aku juga foto sama Albert Einstein, di situ aku justru pose lagi pegang kumisnya, otomatis ayah aku jadi ketawa. Aku juga foto lagi injek kakinya Michael Jackson yang lagi berdiri dengan pose andalannya. Ada juga foto aku sama patung tokoh siapa gitu aku lupa, ceritanya si bapak ini lagi ngerokok, dan aku tutup hidung. Aku ga suka banget sama perokok, tapi sayangnya ayah aku perokok -_- . Trus foto sama Spiderman yang dibuat gede banget, pake jarik dan blangkon, yang bikin lucu perutnya sengaja dibuat gemuk. Ini kayanya foto Spiderman kalau dia pensiun jadi superhero deh, wkwkwk justkid vroh xD Sebenernya masih banyak, tapi ga mungkin kan aku pasang semua, cari yang aku keliatan unyu aja..








Lokasi Musium De Arca masih jadi satu dengan Musium De Mata Trick walau beda bangunan, jadi ya aku ke sana sekalian. Tau musium ini kan? Itu loh tempatnya foto-foto 3 Dimensi. Bagus banget, sayang banget kalau ga mampir ke sini. Walaupun di De Arca tadi sepi, tapi di De Mata ini rame banget. Jadi aku yang pemalu ini harus lupain malunya sesaat daripada udah jauh-jauh dateng ke sini sia-sia karena malu alay di depan banyak orang. Tapi ya gitu, hasil fotonya ga semua kelihatan 3D, maklumin aja deh yang ngefoto juga masih amatiran #ayahku.

Ada banyak foto di sana, sayangnya karena udah abis dari perjalanan jauh juga, jadi aku udah ga unyu-unyu lagi, wajah aku dengan ga sopannya udah kumut-kumut. Dari sekian banyak foto yang ada, foto yang disukain sama ortu aku justru yang sadis. Maklumin aja deh, mereka berdua isengnya parah. Mau tau foto kesukaan ibu sama ayahku? Nih, sadis kan..


Aduh ini dinosaurus pake mau lepas segala sih dari ikatannya, kalau mau gigit aku gimana coba? Lari ajalah lari...!! Tolong aku mau jatuh.. jalannya lubang. Apa aku kabur lewat atas aja ya? Okelaah. Tapi, hei, help me aku mau jatuh lagi! Ish ish ish, sial banget aku disesi foto yang ini..






Masa iya sih fotonya sial terus, harus cantik trulala juga dong ya.. Ceritanya aku jadi atlet tinju, ceritanya aja ya, aslinya mah aku ga bisa xD. Ceritanya juga nih aku sukses jadi atlet, trus mendadak aku tenar, banyak yang foto aku. Trus udah terkenal, banyak uang deh sampai uang aku berhamburan, wkwk :D






Pulang dari Musium itu, cari makan sambil cari hotel. Susah juga ternyata cari hotel kalau mendadak kaya gini. Hotel-hotel ditelpon udah penuh, bahkan hotel yang biasanya di-booking kalau ada acara keluarga di Jogja juga ga bisa. Akhirnya cobain ke hotel langganan ayahku dulu waktu masih sering dinas di Jogja, untungnya masih ada kamar, dan itu pas banget sisa 2 kamar. Kamarnya lumayan sih luas, cuma sayangnya kurang bersih (menurut Ibuku).




Malamnya otw ke Malioboro. Jogja maceeeet parah! Masa iya dari hotel di daerah Bugisan ke Malioboro lebih dari setengah jam. Jarak segini di Madiun sih 10-15 menit juga sampai. Begitu sampai di Malioboro rame banget soalnya banyak anak sekolah yang liburan juga. Jadi mau beli souvenir di sana pun susah. Untungnya sempet beli oleh-oleh buat sahabatku tercinta. Trus nganter ayah beli hem di toko, trus sebelum pulang ke hotel mampir beli makan dulu. Sebenernya aku pengen makan di angkringan, tapi kasian ibuku sih, mana mau diajak ke angkringan. xD

Besok paginya aku pengen ke Car Free Day UGM. Masa iya mau masuk ke tempat CFD nya aja sumpek banget? Beda banget sama yang di Madiun. Jarak antara stand kanan dan kiri deket banget, dan jarak dari ujung ke ujung juga jauh banget. Jadi mau jalan juga ribet karena sumpek. Tapi begitu ada kesempatan aku sempet juga dong selfie :p. Ayahku aja sampe nyerah ga mau sampe ujung dan milih putar balik di tengah jalan. Walau cuma bentar, aku udah dapet gantungan jilbab, tali sepatu. Ibuku juga udah dapet kaos kaki, kerudung, tapi yang paling seneng ayahku, dapat jadah + tahu tempe bacem kesukaannya. Jadi begitu sampe di mobil langsung makan, ga nunggu sampe hotel. Dasar ayahku, wkwk. Sebelum balik hotel mampir beli bika ambon pesenan eyangku dulu. Karena lama, ya aku selfie lagi deh, wkwk.






Selesai beres-beres dan check out, cabut ke Gunung Kidul. Sebenernya udah buat jadwal 3 pantai yang ingin didatangi, tapi yang terjadi jauh dari perkiraan. Perjalanan ke Gunung Kidul lumayan lama, dan ibuku udah bete, jadi ya karena di petunjuk jalan waktu itu yang paling deket Pantai Sundak, jadi ya udah ke sana dulu. Baru nanti dilanjut ke pantai lain. Itu sih cuma ekspektasi. Realitanya ga kaya gitu. Soalnya apa.. gini nih ceritanya..

Waktu itu aku main jauh ke tengah sama ayahku buat foto-foto. Dan ibuku nunggu di pinggir karena ga mau basah. Lagi enak foto gitu aku liat ombak gede banget, dan aku justru bilang ke ayah aku, "yah fotoin di depan ombak itu yah.." tapi belum juga aku foto, eh malah ada peluit yang mungkin maksudnya "awas ombak besar cepetan minggir". Jadi aku sama ayah buru-buru ke tepi, parahnya ada perempuan yang sempet pegangan kaos ayahku. Mungkin dia takut keseret ombak, dan kan kebetulan ayahku gemuk gitu jadi cocok buat pegangan. Sebenernya aku ga liat langsung, tapi di mobil ayah cerita, jadi otomatis satu mobil ketawa ngakak.

Belum juga sampai ke tepi, eh ombaknya udah dateng. Hore! Basah! Aku basah sepinggang. Bahkan ibuku yang dipinggir juga ikutan basah. Aku sih sama ayah cuek, bahkan walau rokok sama koreknya jadi melempem (itu bertepatan dengan hari tembakau nasional jadi aku jadiin bahan buat ngeledek ayahku) ayah juga masih mau fotoin aku. Beda sama ibuku yang berdiri bete di pantai. Ya karena kasian lihat ibuku bete gitu, akhirnya main airnya udahan dan buru-buru mandi. Selesai mandi sebenernya aku masih pengen main ke pantai lain sesuai rencana, tapi berhubung udah ga bawa baju ganti lagi, jadi ya udah deh pulang. Udah mulai sore juga soalnya..






Pulang dari pantai, sempet cari makan sama cari oleh-oleh dulu, trus pulang deh. Hore! Seingetku waktu itu dijalan hujannya deres banget. Aaa Jogja! Ga pengen pulang :'(





1 komentar:

EasyTour mengatakan...

Museum de 'arca itu tiket masuknya berapa ya? kayaknya seru bawa anak jalan-jalan ke situ..

nice blog teh shasha.. salam kenal ya...

Posting Komentar