Pages

Rabu, 11 Januari 2017

Unhigent Goes To Jogja #omteloletom

Kamu sangat berarti istimewa di hati
Selamanya rasa ini
Jika tua nanti kita t'lah hidup masing-masing
Ingatlah hari ini
Ketika kesepian menyerang diriku
Gak enak badan resah tak menentu
Ku tahu satu cara sembuhkan diriku
Ingat teman-temanku
Don't you worry just be happy
Temanmu di sini

                Nggak ada yang lebih ditunggu oleh anak sekolah melebihi saat liburan datang, apalagi jika bisa pergi liburan sama temen sekelas. Woahh pasti ditunggu banget. Kali ini aku mau nyeritain nih cerita liburan ke jogja sama temen-temen Unhigent yuhuuuu! Yaa walaupun kata guru sih kunjungan kampus, tapi tetep aja berasa liburan wkwk XD
                Jadii tanggal 10 Januari kemarin, XI7 bolos masal. Jam setengah 3 pagi udah ada di sekolah siap-siap berangkat ke Jogja. Di bis ada yang ngantuk, ada yang dangdutan, ada juga yang sibuk makan. Sekitar jam 4 lebih bus berhenti di salah satu masjid buat sholat subuh.
                Nggak kerasa jam 8 bus tiba Klaten dan kita semua ganti kostum dulu dari baju bebas jadi seragam keki kebanggaan SMADA. Setelah sempat bingung cari lokasi, setengah 9 sampai juga kita di Fakultas Kedokteran UGM. Kampusnya besaaar banget banyak cogannya juga hehe..
                Pertama-tama kita diajak ke salah satu ruang kelas di lantai tiga. Ruangannya dingin kursinya juga empuk, cocok aku jadi ngantuk._. Setelah dijelasin panjang lebar tentang kuliah kedokteran, kita semua juga diberi penjelasan singkat tentang laboratorium yang ada disana. Aku sempat merinding sih soalnya ada banyak gambar mayat yang diawetin, ada juga gambar proses pengawetannya, sayangnya foto-foto itu ga boleh dishare ke sosial media.
                Aku yang udah cinta banget sama ruang kelas UGM itu terpaksa meninggalkannya karena mulai jalan-jalan ke laboratorium anatomi. Lab nya ada di lantai dua, bagooos naik turun tangga terus dah biar kurus wkwk. Di ruang pertama yang aku masuki ada beberapa manekin dan tiruan tulang (ssstt ada yang asli juga loh) yang digunakan untuk pembelajaran.
                Di ruang kedua ini serem.. Aku liat anggota tubuh yang lagi proses pengawetan, tapi sebagian penjelasannya cuma berupa kode jadi aku tidak tau itu bagian tubuh apa. Ruangan itu baunya agak aneh menurutku, jadi agak gimanaaa gitu. Di sebelah ruang itu ada juga yang tentang penyakit dalam walau aku sama sekali nggak “ngeh” itu apa. Jadi yaudah sih aku langsung ke ruang selanjutnya aja.
                Nah gatau kenapa di ruang ini aku excited banget. Banyak mayat bayi yang diawetkan. Mulai dari yang masih keciiil banget mungkin baru beberapa minggu di kandungan, bayi yang udah beberapa bulan dikandungan, bayi kembar tapi yang satunya gagal berkembang, sampai bayi kembar siam. Yaa selain itu ada juga bayi tikus sih, keciil banget.
                Selesai takjub liat lab FK UGM, lanjut lagi ke museumnya. Begitu masuk aku berasa lagi ada di Museum Trinil yang belum lama ini aku kunjungi. Banyak tengkorak, perhiasan lama, batu, rangka hewan, penjelasan tentang jenis-jenis manusia, evolusi hewan, bentuk manusia di masa depan, dan banyak lagi. Disana ada bapak-bapak yang ngasih penjelasan lengkap banget tentang banyak hal yang ada kaitannya sama museum itu, contohnya kenapa manusia di eropa dan di asia berbeda, kenapa museum itu ada, dan itu semua dibuat interaktif jadi kitanya ga ngantuk dan bener-bener dengerin penjelasan beliau.
                Keluar dari museum udah setengah 12. Saatnya makan siang nih. Sayangnya setelah makan siang gerimis mulai turun, jadi kepikiran prediksi cuaca yang katanya tanggal 10 ini Jogja badai. Aduh jangan doong... 




                Untungnya selesai sholat dan istirahat sejenak hujan reda. Alhamdulillah sesuatu lah pokoknya kalau kata mbak Syahrini mah. Karena udah siang, sesuai jadwal kita lanjut ke Paris Van Jogja a.k.a Pantai Parangtritis. Walau kita dilarang main jauh ke pantai tapi namanya juga abege jadi ya agak bandel gitu laaah. Kita tetep berburu ombak buat difoto, yaa walau ga jauh-jauh banget sih..






                Selesai mandi saatnya ke Malioboro. Ada lagu yang indah di Malioboro, lagu cinta antara kau dan akuu, ciee XD. Jam 5 udah sampai di Malioboro,  ada waktu bebas sampai jam setengah 8. Aku diajak sama Irfan, Alif, Adith, Beta buat ke kedai es krim Gelato di daerah Prawirotaman. Awalnya aku ngajak lagi temenku, Melin, niatnya sih biar pas 3 cowok 3 cewek, tapi ujung-ujungnya ada lagi 2 cewek yang gabung, Milla sama Mumus. Kita ber 8 dikasih tau sama guru biar ga ngaret, soalnya kita dibilang kelompok yang paling berpotensi untuk balik telat wohoo XD
                Karena masih bingung mau kemana, aku usul buat ke De Arca karena lokasinya kebetulan ga jauh, ya walau sempat ada yang ga setuju kita akhirnya kesana. Awalnya Irfan sama Alif yang pesen Grab, aku, Melin, Mumus, Adith ikut Alif naik inova, dan Beta, Milla ikut Irfan naik karimun. Tapii ternyata, Grab maksimal 4 orang, untungnya bapaknya baik banget jadi kita berlima boleh naik, soalnya ga mungkin banget karimun itu buat 4 orang.
                Info sedikit nih, de Arca itu lokasinya di XT Square tepatnya di sebelah De Mata, harga tiketnya untuk sebelum jam 15.00 35.000 kalau setelah jam 15.00 50.000 (seingatku sih hehe). Di De Arca kita semua sibuk foto-foto. Tapi yang kita kompakan foto berdelapan itu yang sama Hulk. Karena di foto selain itu kita pada sibuk foto sendiri sama patung yang kebetulan idola kita. Asyik foto tau-tau udah setengah tujuh. Akhirnya kita semua sholat dulu sama ada yang pesen Grab lagi. Kita yang grup nya Alif – Mumus soalnya dia di oper ke Irfan udah dapet mobil,sayangnya kelompoknya Irfan belum dapet. Beta mau pesen Grab juga ga bisa. Sebenernya Irfan udah dapet, tapi sopirnya waktu telfon bilang kalau ketuker jadi dicancel. Telfon yang kedua sopirnya malah gatau daerah Jogja #aduhpak. Mau telfon yang ketiga udah ga bisa, mungkin udah semacam diblock gitu.
Yang bikin ribet lagi, mobil yang dipesen Alif juga kebetulan datengnya lamaa banget. Udah pada ribut tuh. “Fan mobilmu gimana” “Alif mobilmu platnya apa” “Gatau gatau yang jelas belakangnya BH”. Beberapa saat kemudian drivernya Alif telfon udah di lokasi sedangkan Irfan belom dapet. Saat itulah kita semua seneng banget ketemu sama BH -_- . Karena gatau si Irfan and the gank harus gimana, terpaksa deh, kita berdelapan membujuk si bapak biar avanzanya bisa untuk 8 orang. Awalnya sih ga dibolehin soalnya ga muat, kita maksa biar dibolehin “gapapa pak pangku-pangkuan aja” “gapapa lah paak kita bayarnya dobel deh” “ waktunya udah mepet nih pak boleh yaa” dan setelah usaha keras itu kita semua sukses masuk ke mobil dengan Alif yang memangku Adith wkwk.




Sampai di Gelato kita pesen es krim nih. Harga dan rasanya bervariasi loh. Untuk yang cone 25.000, kalau yang cup ukuran small 20.000 untuk 2 rasa, kalau yang medium 40.000 untuk 3 rasa, yang large 65.000 untuk 4 rasa. Varian rasanya banyaaak banget, ada yang biasa sampai yang luar bisa. Dari semua yang aku coba sih enak, aku nyobain Praline, Raspberry, Caramel, Hot Chocolate, kemangi, sama 1 lagi lupa. Yang jelas itu enak semua dan aku harus kesana lagi kalau ke jogja! (‘-‘)9
Hubungan pelik kita dengan Grab masih berlanjut. Mulai jam tujuh lebih itu susah banget dapet Grab. Sampai akhirnya Adith, Melin, Milla, Mumus juga ikutan download app nya. Jam setengah delapan lebih Grab kelompokku udah dateng, tinggal Grab kelompoknya Irfan. Di Grab yang aku naiki, sopirnya cerita, ternyata driver-driver sebenernya udah mau pulang, cuma kebetulan ada yang nyantol jadi kita dijemput, Alhamdulillah banget kan, gimana coba kalau ternyata udah ga ada driver, ditinggal bus beneran dah kita (/-\)





 Alhasil jam 19.45 kita baru tiba di bus dengan hati berbunga-bunga wkwk. Ternyata oh ternyata nakal dikit itu seru sodara-sodara, begitu kita masuk guru-guru bilang “laah ini yang ditunggu-tunggu dan kita tetep ketawa bareng dengan bangganya karena melewati malam yang menurut kami lebih seru dari teman yang lain. Tapi sebenernya kita bukan yang terakhir kok, masih ada satu grup yang baru datang beberapa menit setelah kita berdelapan.
Hikmah malam itu adalah 6/8 dari kita mendadak punya aplikasi Grab, kita semua selain Irfan akhirnya bisa ngerasain naik Grab, kita punya grup whatsapp baru yaitu Grab Lovers, dan kita punya pengalaman tak terlupakan bersama. Jadi inget Alif yang bilang “Please grab us fast Grab” berkali-kali gara-gara Grab ga dapet-dapet wkwk.
Sebelum pulang bus mampir sejenak di pusat oleh-oleh. Setelah belanja dan mengepak tas, aku langsung tidur. Kalau ga salah sih aku tidur mulai klaten sampai hampir maospati. Keren kan wkwk. Jam 00.00 tepat bus memasuki madiun dan senang banget ngelihat motor ayah udah ada di halaman sekolah. Berhubung aku lupa makan malam, jadinya begitu dirumah aku laper banget. Jadi sebelum tidur aku makan mie dulu deh sama the anget buatan mami, begitu kenyang langsung deh aku meluk guling. Daaah semuaa, aku tidur dulu yaa xoxoo

0 komentar:

Posting Komentar