Pages

Senin, 17 April 2017

Trip to Bali #1

     Akhirnyaaa setelah nunggu lamaa banget dan banyak kejadian yang beberapa kali sukses bikin aku gagal berangkat ke Bali, tanggal 10 april kemaren aku jadi juga pergi ke Bali dan seneng seneng seneng banget karena dapet banyak hal baru dan banyak temen baru disana.




Prolog
     Aku cerita kenapa aku sempat nyaris batal ke Bali dulu aja deeh.. Dari awal SMA aku emang udah rencanain banget mau ke Bali sama temen-temen, apalagi sejak pergi ke Jogja dulu, kerasa banget serunya kalau main ke luar kota sama temen sekelas. Tapi sayangnya, ternyata temenku sekelas di p7 yang minat pergi ke Bali sedikit banget. Awalnya ada 6 yang minat berangkat, makin dekat hari H justru banyak yang mengundurkan diri, tinggal 3 orang dari kelasku, aku dan 2 temen cowok.
     Berhubung aku semangat 45 buat ke Bali, dan ga pengen kehilangan momen asik sama temen-temen, aku udah modusin temen aku dari p4 buat gabung di kelasnya, baik kelas maupun kamar. Untuk kamar sih beres, tapi untuk urusan bis sempet bikin aku bete banget. Jadi aku ditaruh di bis sama temen-temen yang aku ga akrab-akrab banget, kan sedih tuh bayangin perjalanan berhari-hari sama orang yang ga dikenal.
     Untungnya ada temenku baik banget, panggil aja dia Boy, dia bantuin aku bilang ke ketua OSIS biar aku bisa pindah bus, dan yeyyy aku pindah bus wkwk. Rombongan dari sekolahku ada 4 bis, dan aku di bis 1. Yang punya bis itu temen seangkatanku, dan kebetulan ada di bis 1, Jadden namanya, warnanya hitam putih, bisnya rame banget suka telolet pakai lagu macem-macem, mulai dari lagu anak-anak, lagu dangdut, sampai suara terompet penjual es krim ditiruin juga, asli seru banget wkwk.


Day 1 (10/04/2017)
     Hari pertama menurut rundown bis mulai berangkat jam 3 pagi. Mulai jam 2, panitia yang ada di grup angkatan udah sibuk bangunin temen-temennya biar bisa cepet berangkat. Tapi namanya juga ngumpulin orang banyak, pasti ada aja satu yang kececer. Sekitar setengah 4 bis baru berangkat soalnya nungguin temen yang telat bangun. Hadeeehhh.. Di bis aku duduk sebelahan sama si Boy, dia ngeselin banget. Aku sama dia susah akur, dari awal ketemu pagi itu aja aku nyapa dia pake bantal leher yang aku timpukin keras banget ke dia. Abisnya ngeselin sih, janjinya dateng duluan, kalau berangkat mau ngabarin aku biar datengnya bareng, tapi dia beneran dateng jam 03.00 on time sesuai jadwal banget, untung tadi aku ga nungguin dia, bisa telat aku -_-
    Aku berangkat itu agak khawatir juga sih sebenernya, soalnya temen akrab aku di p4 justru banyak yang ga ke Bali dan pergi sendiri-sendiri, jadi yang ke Bali itu bahkan ada yang aku ga kenal sama sekali. Tapi santai aja lah ya, ntar juga akrab sendiri, apalagi duduknya depanku persis, pasti nanti akrab juga, yaaaah walaupun aku yang pemalu ini harus mendadak ga punya malu biar punya temen buat liburan ini wkwk, kan ga lucu kalau aku di Bali sama si Boy terus, soalnya emang dia sih yang paling deket sama aku waktu itu.
     Aku emang suka update sampai dimana lagi apa sama ortu di Madiun, jadi kalau mau update blog gini tinggal lihat deh kemaren sampai dimana jam berapa ngapain aja wkwk. Jam 04.47 bis berhenti di Masjid Sukomoro Nganjuk buat solat subuh. Pagi itu aku mulai membiasakan diri sama bis, maklum lah aku suka mabuk kalau di kendaraan AC lama-lama, tapi alhamdulillah sampai pulang aman kok wkwk. Jam 05.54 bis sampai di Jombang, sebenernya aku udah laper banget waktu itu walaupun ga nafsu makan, tapi sabar dulu deh berhenti makannya masih lama wkwk. Pagi itu berhenti sarapan di pom bensin, kenapa? Soalnya sekalian ganti seragam buat yang waktu berangkat masih pake kaos.
(selfie olod di bis sebelum kunjungan kampus)

     Hari itu jadwalnya cuma kunjungan kampus, ada beberapa pilihan sih, dan karena aku ada di bis yang isinya p4 dan p1, aku ikut aja maunya mereka kemana, sadar diri banget lah jadi kaum minoritas. Jam 9.13 udah sampai di Surabaya, dan bisku dan 2 bis lainnya nanti bakal ke Teknik Mesin ITS baru setelah itu 4 bis barengan ke FK Unair. Sampai di ITS jam 10.31, luas banget dan panas banget disana. Awal masuk dikumpulin dulu di satu ruangan buat presentasi tentang Teknik Mesin ITS itu sendiri. Tapi kayanya pihak kampus ga siap didatengin rombongan 3 bis, jadi diarahin ke ruangan yang sempit, aku aja satu kursi berdua sama temenku.
(Girls : aku-Arin-Tasya-Erin-Zahra)

     Bosen liat-liat mesin perjalanan dilanjutkan ke FK Unair. Sampai di FK udah jam 1 lewat dan rencananya mau makan dulu, McD boooo' enak bener... Tapi ternyata makan siang harus ditunda, soalnya kunjungan dibarengin sama SMA lain yang kebetulan juga kunjungan kampusnya ke FK Unair juga. Menurutku kunjungan di Unair sama ITS enak di Unair, mungkin itu karena tempatnya dingin dan aku ga perlu berbagi kursi sama temenku :v tapi beneran ga ngerasa bosen disana padahal waktu di ITS tadi aku ngantuk beraaat. Oiya disana ada cecan looh, aku nemuin 2 cecan, yang 1 alumni SMA2 yang satu lagi SMA lain yang juga kunjungan ke Unair. Langsung aja aku isengin si Boy, siapa tau dia tertarik wkwk.
     Masih di FK Unair, kita semua ganti baju santai, solat, dan makan siang, lalu bersiap buat perjalanan ke Bali sampai besok pagi. Ada pengalaman yang agak lucu disana, jadi itu kamar mandi cewek udah full banget sedangkan kamar mandi cowok sepi, mereka cuma pakai ruang ganti aja. Dan berhubung temenku cewek ada yang masuk kesana aku ikut, soalnya emang udah ga tahan banget, yang bikin lucu adalah, waku aku keluar, ada bapak-bapak gitu mau masuk eh dianya kaget gitu lihat aku wkwk, yaah dan aku diketawain deh sama temen-temen cowok (/-\)
(di depan kampus FK Unair)

     Di bis ga banyak yang bisa dilakuin, mau ngobrol sama temen lain masih canggung soalnya baru hari pertama itu, dan sebelumnya aku emang ga deket sama kelas lain soalnya kelasku letaknya kepisah jauh sama kelas temen seangakatan yang lain. Jadi aku cuma duduk, dengerin cowok-cowok bercanda ga jelas, tidur, sama siap-siap ngamuk kalau si Boy ngisengin aku lagi. Sekitar jam 5 sore, bis udah lewat Gerbang Tol Waru, aku masih melek sampai jam 17.41 bis sampai di Pasuruan, abis itu udah aku tepar...
     Aku bangun jam 21.42 waktu diumumin pakai mic bis udah tiba di tempat makan malam. Bisku datang terakhir, jadi aku maklum banget begitu sadar makanan prasmanannya udah nyaris habis. Selesai makan aku baru sadar, Paiton udah kelewat, asli galau banget. Tapi yaudah lah yaa, abis itu aku lanjut tidur lagi, soalnya aku mulai kerasa mual waktu itu, bisnya dingin banget. Sampai-sampai Boy yang isengnya kadang bikin aku gemes itu mendadak perhatian kasih aku selimut punya dia juga, tapi kan aku ga tegaaaa, jadi ya aku balikin sambil senyum manis bilang aku gapapa. Padahal sih apa apa banget.

Day 2 (11/04/2017)
     Jam 01.09 bis udah sampai di pelabuhan dan jam 01.25 aku udah masuk ke perut kapal. Mulai sekarang, jam yang aku tulis masuk zona wilayah WITA ya.. Di dalem kapal, aku duduk-duduk aja, gamau naik ke atas soalnya menurut aku yang lagi masuk angin, hawa dingin laut malem gaenak banget. Disana aku bareng sama 4 temen dari p4, ada Erin, Zahra, Arin, sama Tasya. Mereka ber4 beda kamar sama aku waktu di Bali, tapi entah kenapa aku lebih nyaman gabung sama mereka, mungkin karena temen kamarku asik sama doi nya masing-masing wkwk. Hari itu emang masih krik, belum kenal deket, tapi bukan aku dong kalau nyerah, seenggaknya udah mulai bisa ngobrol ga masalah,
     Jam 03.44 bis sampai di Bali, yuhuuuu seneng banget udah kebayang liburan yang seru disana. Jam 05.47 bis berhenti di rumah makan Kenanga buat mandi sama sarapan. Buat 2 hari ini aku emang udah siapin ransel yang ada di bagasi atas bis biar aku ga perlu bongkar koper, soalnya kalau dibayangin ribet banget kan pagi-pagi harus bongkar koper cuma buat ambil baju. Jadi dari awal aku emang bawa 3 tas, koper ada di bagasi bawah, ransel di bagasi atas, sama tas selempang yang buat kemana-mana aku taruh di bawah kursi bis tempat aku duduk.
    Berhubung aku ga pakai ribet bongkar koper, jadi walaupun bisku datengnya akhir aku bisa langsung antri mandi. Kamar mandinya bersih dan banyak banget jadi leluasa buat mandi seandainya ga inget diluar banyak yang antri. Disana 3 gaada sinyal, jadi aku pinjem hp Tasya buat ngabarin mama kalau udah sampai di Bali, aku mulai kepikiran gimana kalau di Bali seterusnya gaada sinyal.
(foto sama Boy and Jadden)

     Jam 07.39 bis berangkat ke Danau Bedugul, di perjalanan aku tidur teruuus padahal aku ga ada niat tidur sama sekali. Untungnya aku bangun waktu tau-tau bisnya berhenti. Ternyata masyarakat Bali di daerah itu lagi ngerayain hari apa ya namanya, kalau ga salah sih hari bulan purnama, aku dengerin Bli nya jelasin ga terlalu konsentrasi soalnya masih ngantuk. Pemanduku selama disana namanya Bli Wayan Sunarta. Beliau cerita banyak tentang tradisi, adat, budaya, bahasa Bali, sampai kehidupan pribadinya juga. Salah satu yang beliau jelasin itu tentang pacalang, yaitu polisi adat berbaju hitam-hitam di Bali yang tugasnya jaga selama ada upacara adat. Kata Bli, pacalang disana lebih ditakuti daripada TNI loh.. Sayang banget waktu itu cowok disebelahku justru asik banget ngiler, padahal kapan lagi kan bisa liat upacara adat gitu, tapi aku juga ga tega ngebagunin.
(suasana setelah upacara adat)

     Jam 09.59 sampai di Bedugul, sebelum masuk ke dalam rombongan foto-foto dulu di depan bis. Sayangnya waktu itu aku ga bisa masuk ke pura nya, yaa biasalah urusan cewek hukum alam :'v jadi aku cuma foto-foto aja di sekitar danaunya. Foto-foto maksudku adalah selfie alay, foto sama temen baru yang udah mulai akrab yeyyy, ngefotoin p4 yang lagi foto kelas, dan juga yang ekstreem adalah foto kelas. Foto kelas p7 jangan dipikir seasik dan seramai kelas lain, kita cuma foto bertiga dan diketawain sama temen-temen dari kelas lain. Mereka bilang kelasku paling kompak, kalau mau fotbar ngumpulnya gampang ga pake ribet, iyalah wkwk.
(foto kelas: irfan-aku-bisma)

     Jam 11.39 makan di rumah makan Saras, aku lupa sih menunya apa, yang aku inget sate nya enak banget. Menurut Tour Leadernya, arah perjalanannya dibalik, jadi kalau wisata biasa ke Joger itu pas mau pulang, ini arahnya dibalik jadi Jogernya hari pertama. Sekitar jam 1 siang bis udah sampai di Joger, aku langsung cari kaos, entah kenapa ga minat beli sandal sama pernak-pernik lain. Di Joger aku sama temen-temen cewek pengen ngetes si Boy. Pada heran kan kenapa harus di tes segala :p
     Soalnya si Boy itu ahli banget gombal sama modus, dan tadi paginya dia bilang ke aku walaupun di tempat ramai dia bakal bisa nemuin aku pakai radar. Dan di Joger ini aku sengaja misah sama dia di awal, begitu aku bikin rencana itu sama temen-temen kita udah niat kabur ke tempat yang bakal susah dicari, tapi tetep aja tuh si Boy nemuin dalam waktu singkat. Keren :v
     Sebelum lanjut ke destinasi selanjutnya, kita semua solat dulu di mushola yang ada di dekat Joger. Berhubung aku ga solat jadi aku nunggu aja di depan mushola, tapi lumayan laah abis itu dapet es gratis dari Boy yang tumben lagi baik. Kalau sesuai jadwal, harusnya dari Joger lanjut ke Sanur, tapi karena semua udah capek jadinya Pantai Sanur dicoret dari jadwal.
     Jam 16.51 kita makan malam di Desa Budaya Kertalangu. Di tempat itu bagian depannya jual oleh-oleh, tapi pintu bagian belakang toko langsung kehubung sama pondok-pondok kecil buat makan yang dikelilingi sawah, cuci mata deehh.. Selesai makan langsung ke hotel, aku lupa sih jam sampainya, kalau ga salah sekitar jam 6 atau jam 7 WITA. Hotelku waktu di Bali yaitu Kuta Central Park, gausah dijelasin udah jelas banget hotelnya ada di sekitar Kuta :v
     Malemnya aku yang bosen di kamar memutuskan untuk jalan keluar sama si Boy. Sayangnya begitu aku balik temenku kamar udah ilang dan kamarnya dikunci, kamar sebelah tempat 4 temenku yang tadi juga kekunci, kamar si Boy juga dikunci. Mantap djiwa jam 10 malem ngantuk berat ga bisa tidur. Akhirnya aku ngajak Boy ke kolam renang, soalnya di pinggir pinggir ada kursi yang lumayan buat duduk-duduk sambil nahan kantuk. Tapi mungkin karena udah malem jadi tau-tau lampu mati, kan ga banget tuh berdua aja cowok cewek di tempat gelap sepi.
     Daripada gaada kerjaan, aku sama Boy muter-muter hotel cari tempat makan. Awalnya aku pengen coba Chattime yang ada di mall depan hotel, sayangnya udah tutup. Emang udah malem banget sih jadi tempat makan yang lain juga udah sepi, yang buka waktu itu Chit Chat, bau di dalem resto nya itu kaya bau wine atau bau bir, awalnya Boy ga tahan sama baunya tapi dia paksain. Kita pesen mi seporsi buat berdua sama jus semangka. Kan udah kenyang tuh, tapi jam 11 malem temen-temen belum pada pulang dan ternyata mereka main ke Kuta._.
(ekspresi capek kitaa)

     Masih galau gatau harus ngapain, aku sama Boy jalan keluar hotel dan ketemu penjual sate. Maklum lah aku sama dia gembul dan doyan makan semua, alhasil kita makan lagi disana, 2 porsi sate + nasi, beneran kenyaaaaaang.... Yang aku heran nih, sampai aku selesai makan sate, temen-temen itu belom pulang juga. Akhirnya aku sama Boy duduk duduk di lobby sambil agak merem gara-gara ngantuk. Emang sih lobby nya gelap juga, tapi seenggaknya banyak yang lewat.
     Hampir jam 12 akhirnya temen kamarku pulang, aku bisa tidur. Boy? Entahlah kayanya waktu itu dia numpang ke kamar lain soalnya temen-temennya belom pulang. Sampai di kamar aku langsung ganti baju, gosok gigi, dan... zzzzz...

Day 3 (12/04/2017)
     Hari ke3 liburan, hari ke2 di Bali, hari ke1 bangun di kasur yang empuk. Berisik. Tepat banget ngedeskripsiin alasan kenapa aku jam 4 pagi udah bangun. Hampir semua alarm bunyi, dan ga ada yang bangun -_-. Jadi setelah matiin beberapa alarm aku lanjut tidur lagi soalnya masih pagi banget. Jam 5 aku bangun lagi, karena yang 3 lainnya masih mimpi indah, aku mandi duluan, segeerr :g
     Ga perlu waktu lama buat bangunin yang lain trus antri mandi, jam 7 aku udah siap, sebelum turun sarapan, ga asik kalau aku ga bajak kamar sebelah. Aku masuk kesana berapa kali ya semalem sebelum kekunci wkwk, seingetku mereka sampai bosen bukain pintu buat aku yang nomaden ini. Sampai di kamar sebelah mereka masih pakai baju tidur, kontras sama pemandangan di kamarku yang udah dandan dan udah selfie-selfie dari tadi. Berhubung laper, aku turun duluan dan sarapan. Menunya banyak, ada nasi roti, bubur, nasi goreng, sama nasi putih dan lauk-lauknya, tapi aku lebih milih nasi goreng, sama ambil semangka buat pencuci mulut.
(Mega emang sadar kamera banget wkwk)

     Hari ini molor banget, mungkin karena banyak yang kecapekan trus begadang jadi bangunnya pada kesiangan. Jam 9.10 baru berangkat ke desa adat Pangalipuran, padahal di jadwal jam 8 harusnya udah otw, parah deh :v
     Jam 11.13 sampai di desa adat. Pertama-tama dengerin sambutan sama cerita tentang desa itu dari kepala desanya. Satu jam duduk sambil nahan kantuk, akhirnya bisa juga deh jalan-jalan. Tapi jam 12 siang mau foto-foto itu ide yang buruk, Bali panaas, sebenernya bisa aja aku pake payung sama kaya temen yang lain, tapi entahlah males banget, kesannya jadi ga menikmati malah sibuk ngurusin kulit, jadi ya aku foto-foto aja sambil bodo amat lah kalau nanti item hehe..
     Di desa adat itu sebenernya kalau mau bisa masuk ke rumah penduduk liat-liat isinya, tapi aku ga berminat, malah foto sama geng baru di jalan masuk nya. Yaa bukan geng sih, tapi gimana lagi disana ber5 terus wkwk. Aku nyebut mereka anti LC LC club. Kenapa gitu? Soalnya kan nama anti blablabla, blablabla club kan lagi hitz. Dan apa itu LC? LC itu istilah panggilan buat si Boy. Kenapa si Boy? (lah tanya terus -_-) soalnya Boy itu ngikut aku kemana aja, jadi biasanya dimanfaatin sama kita ber5 buat fotoin ke-alay-an dan ke-narsis-an kita, hohooo makasih ya Boy ({})
(pose gatau-harus-gimana)

     Jam 1 siang udah dihimbau keluar mau cari makan siang sama solat. Makan siang sama solatnya di Cening Bagus, itu juga tempat oleh-oleh yang nyewain tempat buat makan. Sayangnya tempat buat makannya itu beneran jorok banget. Lebih jorok daripada pasar yang sampah dimana-mana. Lantainya penuh sama jeruk, gelas minum, makanan yang dibuang, dll. Baunya lebih parah dari bau lapak jualan seafood sama jualan daging kambing di pasar kalau dijadiin satu. Lantainya demi apapun licin, aku yang pakai sandal gunung aja berkali-kali nyaris jatuh. Aku cuma solat disana, nafsu makanku luntur. Padahal cuma solat, tapi keluar dari tempat itu sandalku lengket dibuat jalan, ewww.. Untungnya tempat jual oleh-olehnya normal ga kumuh kaya gitu.
     Aku yang udah ga lapar langsung ke bis, dan anehnya cowok-cowok di bis itu seneng banget mintain parfumku, jadi begitu aku masuk langsung dimintain. Emang sih parfumku parfum cowok, tapi ya lucu aja gitu kalau ada yang denger, dikirain mereka pake parfum cewek wkwk. Jam 15.19 bis lanjutin perjalanan ke Pantai Kuta. Parkirnya di parkiran Krishna, kalau mau ke Kuta naik kaya angkutan umum gitu rombongan ada jumlah minimalnya.
     Di Kuta, aku dan temen-temen yang laper langsung pesen bakso sama es degan. Waktu itu kita ber6, aku, Tasya, Erin, Zahra, Arin, sama Boy. Erin sama Zahra ijin solat lama banget satu jam lebih, Tasya sama Arin abis makan kabur foto-foto ninggalin aku sama Boy buat jagain tas sama jagain pesenan Erin sama Zahra. Awalnya sih aku fine aja, si Boy malah beli batagor lagi, belum kenyang katanya, tapi malah aku yang disuruh ngabisin -_-
(makan gaes? :p)

     Awalnya sih berdua sama Boy di pantai liat sunset aku masih happy aja, tapi Erin sama Zahra yang lama banget, Tasya sama Arin yang gamau balik buat gantian jagain tas, sama penjual bawel yang ribut itu dagangannya dimakan apa enggak sukses bikin aku bete. Saat akhirnya Tasya sama Arin balik buat gantian aku langsung kabur pertanda aku bete.
     Boy yang tau aku bete sama sekali ga ambil pusing, dia malah ngajakin selfie, tapi karena aku males jadi hasil fotonya aku cemberut semua. Jangan harap dirayu sama gombalan manis sama Boy biar ga bete lagi, yang ada dia malah ngomel ke aku. Katanya sunset di Kuta ga boleh dilewatin gitu aja, aku jadi orang harus sabar, trus dia maksa aku foto-foto. Dan yaa emang itu cara paling bener buat ngehilangin badmoodku, entah dia tau darimana. Kalau disituasi kaya gitu dirayu mungkin aku malah jadiin dia pelampiasan beteku wkwk. Jadi ya beberapa saat kemudian aku udah ketawa lagi dan lupa sama beteku yang tadi. Sebenernya aku emang ga bisa marah lama sih, tapi kalau bete bisa lama banget. Begitu ada pengumuman buat balik ke Krishna buat makan malem, aku juga udah biasa aja sama temen-temen yang lain, lupa kalau tadi aku sebel sama mereka hehe, thx Boy.
     Jam 19.28 sampai di Krishna lagi, disana makan malam sama shopping lagi buat yang berminat. Aku sama 4 temen baru (hehe) langsung dong semangat berburu oleh-oleh. Saking semangatnya sampai lupa waktu. Kita baru balik waktu grup udah ramai sama cowok-cowok kelelahan yang pengen cepet sampai hotel. Walau sempat nyasar akhirnya ketemu juga bisnya. Aku kira aku yang terakhir masuk, ternyata masih ada yang lebih telat lagi. Dan para lelaki dengan sangat tidak sabar mengeluarkan segala kata mutiara biar para wanita segera sadar dan balik ke bis segera xoxo..
     Jam 20.17 bis sudah meluncur ke hotel. Dan cowok-cowok yang tadi ribut sudah bisa dijinakkan dengan lampu disko dan lagu yang bikin mereka joget sama teriak-teriak sendiri di bis. Gelap malam, gemerlap lampu disko, lagu yang entah istilahnya ngebeat apa ngerock itu, sukses bikin suasana kaya kelab malam. Tapi justru itu sih asiknya, kalau cuma tidur-tidur di bis sih, ga bisa nambah satu paragraf cerita kaya gini wkwk.
(disco lazy time)

     Jam 21.21 sampai di hotel, aku udah bayangin kasur hotel yang empuk. Tapi apa? Satu deret ada 3 kamar, dan itu semua kekunci. Kuncinya pake sistem kartu, dan itu ga bisa dibuka. Kita nggelanang beberapa lama dengan barang bawaan yang banyak banget. Akhirnya temenku yang tadinya turun buat nanyain ke petugas hotel bilang kalau kita disuruh pindah kamar jadi harus packing. Kita yang udah capek jelas aja ga terima harus packing pindah kamar. Apalagi alasan yang dipakai ga banget. Mereka bilang kasur kita kurang, padahal setauku setiap kamar kasurnya emang cuma 2 deh. Terus setelah beberapa lama akhirnya kita bisa masuk, makasih banget buat yang tadi protes ngelawan pihak hotelnya, ga kebayang deh udah capek harus packing lagi.
     Sekitar jam 11 malem, si Boy ngajakin keluar cari makan. Ga paham deh perut dia dari apa, tapikan perutku bisa ikutan melaar. Dia sih enak tinggi, badannya bagus, berotot juga, aku mah apa item pendek gemuk, masa dibikin lebih gemuk lagi, teganyaaa -_-. Aku sama Boy keluar niatnya mau jalan-jalan sama cari warung pinggir jalan yang enak.  Dan kita ketemu Mie Janda Ngamuk. Mie lagi? Iya.
(mie janda ngamuk ada di depan grand livio hotel)

     Tempat makannya itu ga jauh dari hotel, dan lagi Bali jam segitu masih terang dan masih ramai, beda banget sama di Madiun. Di jalan tadi aku ketemu segerombolan manusia#iyalah, kalau diliat-liat sih masih SMP, dan dari gayanya yang pakai babydoll pede banget mau ke starbuck jelas banget dia bukan orang Bali. Tapi kalau SMP study tour kok bisa yah kelayapan malem-malem, soalnya seingatku waktu aku SMP dulu jam tidur diatur banget sama guru.
     Aku waktu itu pesen mie goreng level 1 keju, dan Boy pesen mie kuah level 1. Aku yang biasa makan mie pedes di Madiun santai aja kan pesen level 1. Tapi ternyata pedesnya gilaaaa...! Aku cuma makan setengah, dan itu aku udah nangis di depan Boy. Diketawain lagi. Parah ga tuh. Anehnya dia biasa aja, bahkan mie ku dihabisin. Bodo amat lah aku udah ga mau makan lagi. Dia ngejek aku ga doyan pedas aku diemin aja, lidah udah kebakar brooh, dan karma itu ada loh, dia kena karmanya besok wkwkwk.
     Pulang dari Mie Janda Ngamuk, langit kayanya iri sama aku yang tadi gampang banget nangis. Mendadak gerimis. Boy yang pake kaos sama hem kasihin hemnya ke aku, biar ga dingin, biar ga keujanan, dan aku balikin dia ga mau. Bisa juga dia sweet (/-\) tapi apa gunanya sweet kalau dia besoknya abisin stok tolak angin kuuh, aduh kamuu -_-
     Sampai di hotel aku heran kok kamarku dikunci lagi. Yang Mega sama Medi emang sih mau ngedate, tapi Sasti bilang dia stay di kamar. Alhasil lagi-lagi aku numpang di kamar sebelah tanpa perasaan berdosa. Begitu aku koar-koar di grup ga bisa masuk kamar, akhirnya sasti balik sambil nenteng pepsi, ohh jadi dia abis pesta KFC entah di kamar siapa.
     Udah, kayanya hari ketiga ini gitu doang deh.. Hmm.. Yaudahlah, sekian dulu ceritanyaa.. Trip to Bali masih akan berlanjut 1 sampai 2 part lagi. Makasih yang udah baca, tetep baca lanjutannya yaa wkwk.. See you..

0 komentar:

Posting Komentar