Pages

Selasa, 18 April 2017

Trip to Bali #2

     Berlanjut lagi ke ceritaku tentang liburan ke Bali kemaren.. Masih ada setengah perjalanan yang tentunya ga kalah seru dong.. Penasaran? Yuk baca




Day 4 (13/04/2017)
     Pagi yang cerah seperti biasa, seakan lupa kalau semalem langit abis nangis. Berhubung aku bagun pertama lagi, aku segera mandi dan siap-siap. Selesai mandi sebenernya ada perasaan pengen mulai packing mengingat barangku yang sangat berantakan sampai-sampai koperku kosong wkwk. Oleh-oleh ada di laci samping kasur, baju kotor dilemari, dan entah yang lain dimana lagi. Tapi daripada sekarang packing dan besok packing lagi, akhirnya niat bagus itu kukubur dalam-dalam dan aku kembali gerilya ke kamar sebelah xoxoo...
     Seakan tau siapa yang datang, si empunya kamar sengaja lama-lamain waktu buka pintu. Seperti kemaren, mereka belom siap. Di kamar mereka ber4 cerita, kalau kemaren ada petugas kamar dateng, dan waktu ketuk pintu mereka kira itu aku jadi sengaja lamaaa banget baru dibukain. Ada ada aja :p Segitu kejamnya sama aku hiks :' Aku betah banget ngobrol sama ngacak-acak kamar Erin-Zahra-Arin-Tasya, aku baru keluar waktu diajak makan sama temen-temen kamarku.
     Menu hari ini ga jauh beda dari menu kemarin. Aku yang ga minat makan nasi, cuma ambil setangkup roti mentega sama lemon tea. Tapi udah kenyang kok. Selesai sarapan langsung balik ke kamar soalnya pagi ini harus berangkat lebih awal dari kemaren buat ngejar jadwal pentasnya pertunjukan Barong jadi yaa harus beres-beres barang yang mau dibawa.
     Hari ini selain ke Barong adalah jadwalnya basah-basahhhhh. Jadi semua dihimbau buat bawa baju ganti. Aku yang cuma bawa tas slempang kecil yg jelas ga muat buat bawa ganti, akhirnya decided buat bawa ransel. Tapi ransel yg aku bawa ransel sekolah, beneran jelek banget buat dibawa ke pantai. Waktu aku tanya temen-temen yang lain mereka cuma bawa ganti celana, tapi celana satu pun ga muat di tasku. Tau-tau aja aku kepikiran buat nitip ke tasnya si Boy, yeah aku memang cerdas (dan licik xoxoxo).
     Sebelum berangkat kita ber5 (biar gampang kalau mau nyebutin aku sama temen kamar sebelah :v) mau beli bekel dulu nih. Waktu lewat depan guru pendamping yang galak abis langsung ditanyain mau kemana? Emang sih udah mepet jadwal berangkat, tapi berhubung tempatnya ga jauh kita dibolehin. Sambil tetep diteriakin jangan lama-lama wkwk.
     Jam 08.32 kita ber5 udah ngumpul di depan bis. Tapi gatau kenapa yang lain lamaaa banget datengnya. Akhirnya daripada ga ada kerjaan kita ber5 main donal bebek. Ada yang tau ga itu permainan apa? Yang jelas itu nanti kita hompimpah dan yang menang bebas nginjek temennya, yang keinjek berarti kalah. Kita main kaya anak kecil, teriak-teriak saking senengnya, bodo amat diliatin yang lain. Sampai-sampai disamperin guru ditanya lagi main apa. Kayanya sih gurunya minat ikut, tapi udah lumayan tua gitu jadi kasian kan lawan kita ber5 yang brutal banget :p
(main donal bebek :v)

     Aku lupa kapan tepatnya bis berangkat, tapi yang jelas sampai beberapa saat sebelum bis berangkat aku belum nemuin si Boy. Terakhir dia kontak aku tanya dia tanya posisiku ada dimana itu sekitar jam 8 tadi. Begitu dia masuk bis langsung aku serbu dengan berbagai pertanyaan. Mulai dari bangun jam berapa sampai pertanyaan ga penting lainnya. Dan dari hasil wawancara singkat itu, aku tau Boy diare kebanyakan makan mie pedes kemaren. Hahaa!! Seneng banget aku ngetawain dia, siapa suruh kemaren ngeledek waktu aku nangis, kena karma kan welkk :p
     Sebelum berangkat ada pesan masuk di grup, ternyata ada temenku 1 yang ketinggalan. Untungnya bis masih di pintu keluar parkiran, jadi ya walau emang udah jauh dari hotel, tapi ga jauh-jauh banget. Kita semua yang di bis ketawa liat temenku yang ketinggalan itu lari ngejar bis. Jahat ya, tapi emang lucu sih xoxoo..
     Sampai di Barong tempat duduk udah full, jadi rombongan sekolahku duduknya kepisah semua. Di depan tempat dudukku ada keluarga bule. Anaknya 4, 3 cowok 1 cewek, dan cowoknya itu looohh, ganteng abisss... Tapi sebenernya aku penasaran, emangnya mereka ngerti apa yang dipentasin dengan cuma liat kertas sinopsis? Soalnya kan dialognya pakai bahasa Indonesia semua, itupun aku banyak yang ga paham.
(Pertarungan Barong dan Rangda)

     Jam 10.45 pentasnya udah selesai dan siap-siap lanjutin perjalanan ke Tanjung Benoa..! Perjalanan ke Tanjung Benoa ngelewatin tol laut yang panjang banget tapi pemandangannya juga bagus banget. Aku yang sempat ngantuk jadi semangat liat liat keluar jendela. Sepanjang jalan, Bli Sunarta masih terus ngasih penjelasan tentang apapun yang jadi ciri khas Bali. Bisku ada di iring-iringan paling belakang. Dari kaca jendelaku, aku bisa liat bis-bis lain yang udah jauh di depan. Tiba-tiba ada truk nyalip diantara 2 bis, truknya jadi keliatan kecil banget wkwk.
(foto dari kaca jendela bis, tapi masih jelas kok :p)

     Jam 12.03 bis sampai di tanjung benoa. Aku yang males bawa tas akhirnya titip dompet sama powerbank di tasnya Boy, jadi saat yang lain sibuk bawa tas atau bawa payung aku bisa melenggang santai. Curang? Egois? Jelas! Aku pengen banget ke pulau penyu, tapi aku liat-liat kayanya temen yang lain lebih minat buat diving atau yang lainnya yang lebih menantang. Untung aja Tasya dkk juga mau kesana, jadi tinggal cari 4 orang lagi, soalnya minimal 10 orang buat naik perahu nyebrang kesana. Tasya dengan jurus rayuan paksa berhasil ngajak 4 temen cowok kelasnya buat ikutan, yeahh! Pas mau nyebrang, cowok-cowok tadi justru ilang semua jadi harus nunggu mereka kumpul dulu di pinggir pantai, padaal itu panas banget.
     Waktu nyebrang, temenku ada yang takut banget, jadi dia cuma diem sambil sesekali teriak, lucu sih diliat, tapi kasian :v Di perahu bagian bawah ada kaca yang bisa buat lihat ikan. Dulu SMP aku bisa liat banyak ikan lewat kaca itu, bisa kasih makan ikan juga, tapi kemaren itu airnya lagi keruh jadi sama sekali ga ada ikan yang kelihatan.
(pemandangan dari kapal)

     Di pulau penyu ada kolam yang isinya penyu besar-besar. Temen-temen cowok pada masuk, aku sih ogah, jadi aku fotoin mereka aja dari atas. FYI, dari 10 orang, cuma aku yang bukan dari p4, selama di Bali aku beneran kaya orang ilang yang numpang di rumah suatu keluarga -_- Puas main penyu kita lanjut liat-liat hewan lain. Ternyata ada ular juga disana yang bisa dibuat foto-foto. Aku yang takut setengah mati sama ular rasanya udah mau kabur. Cowok-cowok pada berani megang, heran deh kok berani ya -_-
(awalnya sih dia lagi ngasih makan penyu, tapi sadar kamera banget wkwk)

     Begitu semua udah foto, aku langsung semangat ngajak mereka pulang, tapi entah kenapa si Boy ilang, yang baru aku tau kemudian kalau perutnya kumat lagi wkwk. Sialnya, toilet ada di belakang tempat ular-ular tadi, jadi ya kita nungguin disitu. Dan ada anak cowok yang iseng banget, kayanya dia termasuk keluarga yang ngurusin ular disitu, soalnya dia cerita-cerita udah biasa sama ular dari kecil. Isengnya dia itu, dia tau 5 cewek cantik yang daritadi ngobrol sama dia itu takut ular, jadi waktu kita lengah dia kaya nyodorin ular itu ke kita, atau kalau engga dia lempar sesuatu ke kita yang otomatis kita langsung teriak + lompat karena ngira itu ular. Dasar bocah -_-
     Pulang dari pulau penyu kita makan siaang. Menunya sayur bayam, cumi, ayam, sama yang lain ga tau namanya. Dan yang bikin enak itu, ada es buaahhh.. Dengan jurus rakus kuadrat, aku berhasil dapat 2 porsi es buah hehe. Selesai makan cewek-cewek ganti dulu soalnya udah basah celananya, yang cowok sih bodo amat. Sebelum balik ke bis aku beli pentol dulu. Kenapa? Soalnya kayanya aku mulai masuk angin dan perlu yang panas-panas.
     Sebelum ke Pantai Pandawa, mampir solat dulu di Puja Mandala, tempat ibadah terlengkap di Bali yang ada tempat ibadah untuk 5 agama berbeda. Kebetulan di depan Puja Mandala ada indomaret jadi kita beli mampir beli es dulu, tapi karena aku ga bawa uang, jadi yaah ngutang mode dulu deh. Jam 15.13 bis berangkat ke Pantai Pandawa. Aku yang semakin gaenak badan, dipaksa si Boy buat minum tolak angin sampai 2 sachet, parah dah, padaal dia tau aku ga suka minum gituaan. Tapi dia bener sih, habis pemaksaan yang bikin aku teriak-teriak di bis aku sembuh yey!
     Sampai di Pandawa aku langsung cabut sampai lupa liat jam. Disana yang cowok naik perahu kano ke batu karang. Boy juga ikut, tapi aku sempat heran sama dia, soalnya dia tadi langsung ikut gitu aja waktu diajak nyebrang, cuma nitipin tas sama hemnya ke aku, padahal tadi aku inget kalau liat semacam celana buat renang gitu di tasnya, ah yaudahlah bodo amat wkwk.  Yang cowok asik naik kano sampai nyebur ke air, yang cewek? Jangan ditanya lah, kita foto-fotoan sampai baterai kamera tasya abis :v
(kita ber5)

     Baterai kamera abis bukan berarti kita ga ada kerjaan, kita main donal bebek lagi dengan medan yang lebih menantang. Pantai Pandawa daerah pasirnya emang miring, yaa seenggaknya kita main di tempat yang miring waktu itu, jadi mau lompat nginjek serba salah, mau lompat ke temen yang di bawah terus nyungsep, apa lompat ke temen yang di atas terus jatuh juga. Kita main sampai digodain anak cowok kelas lain, waktu kita temen lain asik ngakak karena aku nyaris jatuh, aku denger ada yang bilang gini "eh main gituan yuk kayanya seru" dengan nada super jahil.
      Pengumuman buat balik ke bis udah kedengeran dari tadi. Tapi karena kita cewek-cewek yang baik kita nungguin tas sama sandalnya para lelaki sampai mereka balik. Sambil nunggu yang cowok-cowok mandi, kita ber5 beli es krim lagi terus bikin boomerang. Ternyata kita ga sebaik itu sampai mau panas-panas nunggu yang cowok selesai mandi, kita balik ke bis duluan. Di bis aku ngakak bareng Tasya yang kebetulan duduk di depanku ngebayangin penampilan si Boy begitu masuk bis. Hem warna biru jeans, celana training selutut warna tosca, sandal hijau cetar. Dan dengan dandanan kaya gitu dia masih bisa jalan dengan kepedean penuh ke bis -_- luar biasa..
     Jam 19.43 bis sampai di Ulu Watu, kita mau liat sunset. Perjalanan kesana, dan disana, banyak monyetnya, jadi kita semua dihimbau jangan pakai aksesoris berlebihan. Disana kayanya aku kena karma tadi ngetawain Boy, perutku sakit banget, efek mie pedesnya baru kerasa. Akhirnya Boy deh yang aku jadiin korban buat nemenin ke toilet.
     Aku 2x keluar masuk toilet, yang pertama ga jadi soalnya tempatnya yang kosong jorok banget dan kamar mandi lain dipake. Begitu keluar aku liat Boy gaada, sempat kepikiran buat balik ke rombongan soalnya aku ngira Boy ninggalin aku. Untungnya ga jadi, soalnya kalau aku jadi ninggalin Boy aku bakal nyesel nantinya. Berhubung antri, aku sama Boy yang ternyata juga baru keluar dari toilet foto-foto dulu karena ada spot foto yang bagus. Waktu aku ngefotoin Boy hasilnya bagus, tapi kenapa waktu aku yang difoto hasilnya jelek ya -_-
(Boy)

    Kali kedua aku keluar toilet Boy masih nungguin aku, good boy. Tapi langitnya udah gelap dan Ulu Watu udah sepi. Kita balik ke parkiran dan udah ga ada bis. Panik? Jelas. Mana ga ada sinyal. Kita ketemu bis 4, ada Annas ngasih tau bis kita dimana tapi arahnya ga jelas. Aku hampir nangis sambil terus-terusan nyalahin diri sendiri. Herannya Boy masih tenang sambil bilang "udah gapapa ada aku", itu kalau aku lagi ga kalut udah aku tabok pipinya abis songong banget bilang gitu. Aku seneng sih ada Boy, coba kalau tadi aku ninggalin dia trus nyasar sendirian kaya gitu di Bali. Jadi apa aku nanti :'
     Akhirnya kita ketemu juga sama bisnya. Begitu kita masuk langsung disambut sorakan meriah. Yaa gimana lagi, telat berdua, cowok cewek pula -_- Ternyata emang kita tadi udah ditinggal jadi bisnya ga ada di parkiran, Tasya yang pertama inget kita ga ada, mungkin karena dia tenang belakangnya ga ada yang ribut. Dan bener aja pas dia noleh kursi belakang dia kosong. Alhamdulillah deh ga jadi gelanangan di Bali :"v Dan nyasar kaya gini asik juga buat diceritain ternyata wkwk
      Pulang dari Ulu Watu lewat tol laut lagi udah gelap, jadi ga bisa foto-foto. Di jalan aku tidur terus, baru dibangunin Boy waktu mau makan. Makannya lagi-lagi di tempat oleh-oleh, aku lupa sih namanya, apa, yang jelas menunya enak. Selesai makan aku tidur  lagi lah wkwk, baru dibangunin Boy waktu sampai di hotel.  Kita sampai di hotel sekitar jam 10 malem, dan aku udah seger banget ga ngantuk sama sekali \(^-^)/
     Temen kamarku satu persatu mulai keluar, dan aku masih stay di kamar sebelah nyelesein masalah perhutangan sambil nunggu si Boy yang entah jadi ngajak aku keluar apa enggak.  Sekitar jam 11 lebih Boy ngajak aku jalan-jalan keluar, karena yang terakhir keluar aku, jadi yang bawa kunci aku. Capek jalan-jalan aku jadi pengen sate lagi, dan ketemu Tasya sama Thariq di depan hotel, jadi ya kita ajak sekalian. Thariq sih balik duluan, tapi Tasya ngikut aku dong sambil cerita-cerita dia yang diisengin terus sambil aku bajak hpnya wkwk.

Day 5 (14/04/2017)
     Sekitar jam 1 an aku baru balik ke hotel dan temen kamarku udah ribut nyari kunci. Begitu aku sampai kamar ternyata di dalem udah ada temenku, kayanya dia masuk lewat balkon kamar sebelah. Tapi berhubung mereka sama cowoknya masing-masing aku jadi gaenak mau masuk. Dan lagi-lagi aku masuk ke kamar sebelah dan ketiduran sempat ketiduran disana. Yang nyebelin adalah, ekspresi tidurku yang enggak banget itu di foto sama Zahra -_-
     Jam 2 pagi aku mulai diusir tuh soalnya mereka mau tidur, dan kasurnya jelas ga muat ditiduri 5 orang. Akhirnya aku ngajak Boy jalan-jalan di hotel. Awalnya janjian di kolam renang, tapi karena kata Boy disana banyak yang ngerokok dan minum akhirnya kita ke kolam ikan. Ngobrol disana sampai ketauan ketua OSIS trus aku disuruh balik sama Boy daripada jadi fitnah. Karena kamarku masih ramai, aku ke kamar sebelah lagi deh sekalian balikin sandal sama jilbab yang tadi aku pinjem. Aku balik kamar sekitar jam setengah 3 waktu cowok-cowok yang tadi di kamarku udah keluar. Aku bener-bener nomaden wkwk. Di kamar aku langsung tidur. Capek booo'.
     Walaupun pagi baru tidur, aku tetep bangun paling awal. Aku yang kedinginan gara-gara tidur tanpa selimut langsung showeran pakai air hangat, mantap djiwaa! Selesai mandi langsung aku packing soalnya hari ini bakalan pulaang. Temen-temen lain aku lihat barang bawaannya jadi banyak. Aku kok sama aja ya._. 1 koper 1 ransel 1 tas slempang tanpa tambahan tas oleh-oleh soalnya semua udah masuk ke koper dan ransel. Yaa untung aja sih, bayangin bawa barang banyak bikin aku males..
     Jam 7 pagi aku udah sarapan, lanjutin packing, ngerusuh di kamar sebelah, dan nurunin barang ke bis. Sebelum pulang hari ini masih ke destinasi wisata terakhir, Tanah Lot. Jam 09.36 bis udah berangkat ninggalin hotel, dan hari ini kita udah ga ditemani Bli Sunarta lagi. Sampai di Tanah Lot ternyata ga bisa nyebrang soalnya ombaknya lagi besar, jadi ada garis batas yang dijagain sama penjaga pantai. Disana ga lama, cuma foto-foto bentar terus langsung makan siang di Agung Bali.
(pantai nya ga keliatan, efek ga bisa nyebrang :')

     Tempat makan siangnya itu masih di area Tanah Lot, dan juga tempat oleh-oleh, jadi karena masih banyak waktu, setelah makan aku shopping lagi deh beli kaos sama pie susu. Waktu mau balik bis, ternyata banyak bis yang sama kaya bisku. Bisnya ATJ hitam putih. Dari 3 bis yang mirip, untungnya aku ga nyasar. Tapi ada satu temenku yang salah masuk bis, katanya sih dia masuk ke bis yang isinya anak-anak kecil. Malu tuh pasti wkwk.
     Jam 15.42 bis udah mau sampai pelabuhan. Sebelum nyebrang, jam 16.13 mampir solat dulu di Masjid Besar Gilimanuk. Jam 16.53 bis berangkat lagi ke pelabuhan, dan ternyata jarak masjid sama pelabuhannya deket banget, karena jam 16.58 bis udah parkir di pelabuhan.
(otewe masuk kapal)

     Nyebrang nya ga lama, mulai jam 16.23 sampai 17.30. Awalnya aku di bagian belakang kapal sama Tasya dan Arin liatin pulau Bali sampai beneran hilang dari pandangan. Baru setelah itu kita ke bagian depan kapal buat ganti suasana. Sampai di jawa lagi udah gelap, padahal kalau di Bali jam segitu masih terang banget. Sebelum lanjutin perjalanan sampai besok pagi, jam 17.51 mampir makan dulu di restoran Chen-Chen.
     Selesai makan dan solat aku langsung balik ke bis, di jalan aku main UNO sama Boy, Arin, dan Tasya sampai lampu bis dimatiin. Aku sempat ketiduran juga tapi akhirnya bangun jadi bisa liat Paiton. Begitu Paiton lewat, aku langsung tidur lagi dan bangun jam 23.57 saat bis mampir di pom bensin di Probolinggo. Aku langsung bangunin Boy soalnya dia tadi ribut pengen ke kamar mandi.
     Jam 03.30 bis sampai Nganjuk. Aku udah ga bisa tidur lagi, live report terus sampai mana sama ayah di rumah biar bisa langsung dijemput kalau emang udah deket. Begitu sampai Caruban aku bangunin Boy juga, biar bisa minta dijemput sama keluarganya.
     Liburanku yang indah berakhir tepat saat sopir bis menginjak rem saat bis sampai di depan sekolah. Daah Bali, ga tau deh bisa kesana lagi apa enggak. Makasih banyak buat kenangannya yang terlalu indah buat dilupain. Makasih buat perasaan terpendam yang akhirnya tersampaikan #ceilaahhh

0 komentar:

Posting Komentar